Wednesday, November 10, 2010

SENIBINA RUMAH MINANGKABAU

Negeri Sembilan mempamerkan secara keseluruhan reka bentuk bumbung panjang yang bersifat Minangkabau.

Ia mempunyai sifat reka bentuk atap yang bertingkat yang dialas daun rumbia.

Rumah ini mempunyai serambi hadapan dan anjung yang meneduhkan tangga utama kemasukan ke Rumah Ibu melalui Serambi.

Serambi dihiasi ukiran kerawang yang bercorak silang-menyilang.

Rekaan tangga adalah ringkas.

Tangga diikat atau dimatikan dengan rekaan kekunci dipapan yang menarik seperti yang boleh dilihat di dalam gambar.


Rumah ini dihiasi ukiran kayu yang banyak di sekeliling rumah, lebih-lebih lagi di sekitar Serambi hadapan rumah.

Ukiran adalah bermotifkan silang dan bunga yang agak bersifat grafik.

Bahagian anjung, serambi dan rumah ibu mempunyai aras yang berbeza.




Rumah ibu mempunyai ruang yang terluas dan tertinggi.

Terdapat bilik di rumah ibu dan tangga menghala ke loteng. Loteng ini mengambil lebihan ketinggian dan tingkat atap yang diberi ruang oleh struktur rumah ini.

Rumah ibu bersifat terbuka dan disambung ke rumah dapur melalui pintu yang menghala ke selang.

Selang tidak berdinding dan merupakan pelantar kepada sebahagian fungsi dapur.

Ianya berperanan sebagai ruang bersembang untuk kaum wanita.

Rumah Negeri Sembilan ini memaparkan seni kraf kayu yang menyeluruh hingga sampai ke rumah dapur.

Paras tingkapnya adalah sangat rendah, iaitu direka untuk paras orang duduk dan bukannya berdiri.

Rumah gadang (bahasa Minangkabau: 'rumah besar') adalah rumah adat Minangkabau.

Gaya seni bina, pembinaan, hiasan bahagian dalam dan luar, dan fungsi rumah mencerminkan kebudayaan dan nilai Minangkabau.

Sebuah rumah gadang berkhidmat sebagai sebuah tempat tinggal, sebuah dewan untuk mesyuarat keluarga, dan untuk aktiviti-aktiviti upacara.

Dengan masyarakat matrilineal Minangkabau, rumah gadang dimiliki oleh para wanita pada keluarga yang tinggal di situ - kemilikan adalah dikirimkan dari ibu ke anak perempuan.

Rumah-rumah ada struktur lengkung bumbung yang dramatis dengan multi-tired, upswept gables.

Tingkap bidai telah dibinakan ke dalam dinding dengan ukiran bunga dan banyak cat.

Istilah rumah gadang biasanya merujukkan pada rumah komunal yang lebih besar, tempat tinggal berpisahan yang kecil mengongsikan banyak elemen-elemen gaya seni binanya.



Sebuah rumah gadang komunal adalah sebuah rumah panjang, segi empat tepat pada reka bentuk, dengan berbagai tebeng layar dan rabung meluncur ke atas, hujung berbentuk tanduk kerbau.

Ia biasanya adalah unjuran tiga tingkat, setiapnya dengan berlainan tingkat.

Mereka adalah lebar dan diletak pada timbunan kayu yang dapat mencapai setinggi 3 meter (10 kaki) dari tanah; kadangkala dengan serambi sepanjang bahagian hadapan rumah yang digunakan sebagai sebuah kawasan penerimaan dan makan, dan juga sebagai tempat tidur untuk para tetamu.

Tidak seperti rumah Batak Danau Toba, di mana bumbung pada utamanya reka ruangan tetamu, bumbung Minangkabau terletak pada dinding kovensional.

Kawasan pemasakan dan simpanan seringnya berada dalam bangunan terasing.

Rumah ini secara besar dibinakan dengan kayu; dengan pengecualian dinding longitudinal belakang yang ditenun lattice sederhana dalam suatu corak chequered dari split bamboo.

Bumbungnya diperbuat dari sebuah pembinaan truss dan cross-beam, dan secara tipikal ditutupi dengan atap jerami dari gentian kelapa ijuk, bahan thatch yang terkuat yang ada dan dikatakan kekal selama seratus tahun

Thatch diikat berkas yang senang dimasukkan ke bumbung beraneka-rabung yang berlengkung.

Rumah kontemporari, walaubagaimanapun, lebih sering menggunakan corrugated iron sebagai gantian atap jerami.

Finial bumbung dibentukkan dari bound gentian oleh decorative metal bindings dan didrawn ke points yang dikatakan mewakili tanduk kerbau - sebuah ilusi pada lagenda yang menyeritakan suatu kemenangan bullfight dari mana nama 'Minangkabau' dianggapkan asalnya.

Puncak-puncak bumbung sendiri dibinakan dari banyak battens dan rafters kecil.

Para wanita yang mengongsikan rumah mempunyai sleeping quarters diset into alcoves - biasanya ganjil pada bilangan - yang diset dalam satu row terhadap dinding belakang, dan dilangsirkan oleh ruang dalam besar bilik tetamu utama.

Biasanya, rumah gadang komunal besar akan dikelilingi oleh rumah-rumah kecil dibinakan untuk adik-beradik perempuan dan anak perempuan keluarga parent.

Ia adalah tanggung jawab bapa saudara wanita untuk memastikan bahawa setiap wanita berkahwin di keluarga mempunyai biliknya sendiri dan hujung ini akan dibinakan sama ada sebuah rumah baru atau lebih umumnya annexes tambahan pada yang asal.

Ini dikarakan bahawa bilangan anak perempuan yang telah berkahwin di sebuah rumah akan dapat diberitahu dengan mengira pemanjangannya yang berbentuk tanduk; oleh kerana ia tidak sentiasa ditambahkan secara symmetric, rumah gadang kadangkala dapat lihat tidak seimbang.

Lelaki remaja muda biasanya tinggal di surau kampung.





Elemen-elemen sebuah rumah gadang termasuk:

* gonjong, struktur bumbung kelihatan tanduk
* singkok, dinding bersegi tiga di bawah hunjung-hujung gonjong
* pereng, shelf under the singkok
* anjuang, anjung di hujung pada satu gaya rumah gadang
* dindiang ari, dinding-dinding di ketinggian tepi
* dindiang tapi, dinding-dinding di ketinggian di hadapan dan belakang
* papan banyak, muka hadapan
* papan sakapiang, sebuah rak atau middle band pada periphery rumah
* salangko, ruang pemagaran dinding di bawah rumah yang telah dibinakan pada stilts

Sesetengah symbolisms rumah, contohnya, berkenaan dengan gonjong mencapai ke tuhanan

Dindiang tapi, yang biasanya diperbuat dari plaited strips of bamboo, melambangkan kekuatan dan utiliti masyarakat yang telah ditubuhkan apabila individu-individu Minangkabau menjadi sebahagian dari masyarakat yang lebih besar daripada yang berdiri sendiri.

Tiang-tiang ideal rumah gadang diaturkan pada lima row yang melarikan pelosok rumah. Row-row ini membahagikan bahagian dalam ke empat ruang yang panjang digelar lanjar. Lanjar di belakang rumah dibahagikan ke bilik tidur (ruang).

Menurut adat, sebuah rumah gadang harus mempunyai sekurang-kurangnya lima ruang, dan bilangan yang ideal adalah sembilan.

Lanjar yang lain digunakan sebagai kawasan umum, yang digelar labuah gajah (jalan gajah), untuk living dan peristiwa majlis.

Sebilangan bangsal beras (rangkiang) ideally accompany sebuah rumah gadang, dengan setiapnya mempunyai nama dan fungsi lain.

Rangkiang sitinjau lauik, mengandungi beras untuk keluarga, terutamanya untuk majlis adat.

Rangkiang sitangka lapa mengandungi beras untuk dermaan ke orang kampung yang miskin dan untuk musim kebuluran di kampung. Rangkiang sibayau-bayau mengandungi beras untuk keperluan seharian untuk keluarga.

Masyarakat Minangkabau biasanya menghias dengan dinding kayu, tiang, dan siling rumah gadang dengan motif kayu berukiran bas-relief yang mencerminkan dan melambangkan adat mereka.

Motif-motifnya terdiri dari reka bentuk pelbagai bunga berasaskan pada suatu struktur geometri bawah yang sederhana. Motif-motif yang mirip pada tekstil tenunan songket Minangkabau, dengan warna-warna dianggap berasalnya dari broked Cina.

Biasanya, motif-motif tidak menunjuk haiwan atau manusia dalam bentuk realistik, walaupun sesetengah mewakili haiwan, manusia, atau aktiviti atau kelakuan mereka.

Motif-motif ini berasaskan pada konsep aesthetics Minangkabau, yang mana sebahagian dari pandangan Alam Minangkabau mereka yang jelasannya sentiasa berasas pada alam semula jadi. Suatu aforisme adat terkenal berkata, 'alam adalah guru kita'.


94 motif telah diperhatikan pada rumah gadang.

37 merujukkan pada bunga, seperti kaluak paku ('fern tendrils'), saluak laka ('rotan bertenun'), pucuak rabuang ('pucuk rabung'), kelapa areca-nut, dan lumuik hanyuik ('lumut hanyir').

28 merujukkan pada bunga, seperti tupai tatagun ('tupai terkejut'), itiak pulang patang ('itik pulang petang') yang melambangkan kerja sama dan kepulangan pengembara,dan kumbang janti.

28 motif merujukkan pada manusia dan kadang-kadang aktiviti-aktiviti atau kelakuan mereka, seperti rajo tigo (raja tiga), kambang manih (kembang manis, digunakan untuk menjelaskan seorang perempuan peramah) dan jalo takambang (jala terkembang).



1 comment:

  1. maaf nak tanye, di mana you melawat tempat-tempat kat gambar nie yer.. quite interesting. pls reply to my email. so appreciate. tq :)

    ReplyDelete